Denda Sidang Tilang


Prittttttttttttttt,,,
Anda pernah ketilang? bersyukurlah jika belum pernah
Selama saya hidup didunia ini sudah lebih dari 5 kali saya berurusan dengan tilang-menilang baik saya yang nyetir ato disetiri. Satu kesimpulan yang saya ambil dari pengalaman yang hampir bisa disebut musibah tersebut, yaitu karena lagi APES.
Pengalaman paling menarik adalah pas saya kelas 3 SMA, ceritanya saya diajak temen beli cilok, sayangnya pak cilok yang ciloknya enak banget itu mangkalnya agak jauh dari sekolahan, mungkin sekitar 700 meter. Karena malas jalan kaki akhirnya diputuskan untuk pinjem motor temen. Tanpa pikir panjang saya dan teman baik saya melaju menuju bapak cilok. Tapi diluar dugaan ditikungan depan sekolahan ada banyak bapak2 dengan serangan coklat muda dan bawahan coklat tua lengkap dengan helm sedang beroperasi. temenq otomatis ngerem begitu tau, tapi ternyata responya telat karena satu bapak dengan kumis menyapa kita duluan. Ditanya deh STNK dan SIM. Karena tadi di otak kita cuma buat beli cilok yang jaraknya cuma 700 meter dari sekolah dan tidak biasanya dijalur itu ada operasi, kita tidak pinjem STNK. SIM? jaman itu kita berdua bukan anak yang diperbolehkan untuk bawa motor ke sekolah, jadi ya g punya SIM. akhirnya kita jujur kalo g punya keduanya ditambah saya yang posisi duduk dibelakang g pakek helm.
it's perfect,,, belum...

kita berdua dibawa kekantor polisi, kita jujur lagi kalo motor itu adalah motor pinjeman, akhirnya ma bapak yang duduk didepan mesin tik yang juga ada kumisnya kita disuruh manggil temen yang punya motor. jaman itupun sekolah tidak memperbolehkan siswanya bawa ponsel. karena merasa bertanggung jawab, temen saya kembali ke sekolah jalan kaki untuk manggil temen saya yang punya motor, sementara saya tetep dikantor polisi sebagai tawanan. T.T
temen saya kembali dengan senyuman, ternyata bukan seyum bahagia.
usut punya usut motor yang saya pinjem tadi itu g ada STNK-nya. bukan karena itu motor gelap ato motor curian, tapi STNKnya sudah dulun nginep di pengadilan/alias baru ketilang.
perfect dahhhh

Pengalaman ketilang yang menarik lagi adalah liburan tahun baru kemaren. Waktu itu saya dan keluarga hendak mengisi liburan ke jogja. jogja...jogja...
berangkat dari kediri sekitar jam 10an malam, nyampek ngawi sekitar jam 2. Seisi mobil sudah tewas di alam mimpi masing2 kecuali kak sopir. Tiba2 sekitar jam 2an itu mobil berhenti, yang tidur jadi kebangun karena kaget. dari jendela bangku depan ada bapak2 yang masih muda dan tak berkumis menanyakan SIM kakak saya yang duduk di kursi pengemudi. dan menayakan kenapa kami disuruh berhenti, dengan polos kakak saya bilang g tau, "Anda disuruh berhenti karena ada menabrak marka" kurang lebih seperti itu jawaban bapaknya. sumpah itu dini hari hampir masuk sepertiga malam. mungkin karena plat mobil AG (g nyambung).

Terkahir saya ketilang adalah bulan kemaren waktu mau beliin kado wedding buat temen kantor. Sebelum berangkat saya dan partner saya bingung mau pakek motornya sapa, tapi karena motor saya terperangkap di parkiran akhirnya diputuskan pakek motor temen saya. sebenare si-temen sudah memperingatkan kalo STNK yang ia bawa salah. dia bawa STNK motor bapaknya. OK nanti kita ambil jalan pintas. Kita jalan lewat jalan tikus. sip g ada masalah. masalah timbul pas belok menuju toko kado, eh ada oprasi besar2an. saya langsung ngerem dan berhenti di pak jual es dengan, buat pengalihan. pak es degan lokasinya masih sekitar 300 meter dari TKP. tapi apesnya la kok yoooo ada bapak seragam coklat muda-coklat tua yang ternyata baru datang dan dibelakang saya, dan dengan santainya berhenti kemudian menanykan SIM dan STNK. SIM saya keluarkan, STNK saya bilang ketinggalan. apesssss

Dari pengalaman terakhir saya mendapat satu pelajaran, yaitu pelajaran sidang. Dan saya pun duduk dikursi terdakwa. jleb. seperti narapinada yang disidang.
Selain itu ada satu pengetahuan yang dapat saya petik, yaitu kenapa orang lebih suka denda di tempat daripada sidang. antrinya luar biasa, mungkin itu menjadi kendala bagi mereka yang bekerja. Tapi sebenarnya kalo g salah pasti g bakalan di tilang dan g perlu datang sidang. tapi yang jadi pertanyaan kenapa sampek antri-antri? berarti masih banyak manusia di Indoensia ini yang masih kurang sadar hukum.

sebenarnya sederhana aja kok proses sidang itu, kita datang menyerahkan kertas tilang ke bagian resepsionis, abis itu kita nunggu panggilan di ruang persidangan, kalo sudah dipanggil ditanya pelanggarannya kemudian dikasih tau denda yang harus dibayarkan. kalo sudah selesai kartu merah diberikan lagi ke kita untuk dibawa kebagian barang bukti, disini kita bayar denda dan barang yang disita dikembalikan. sudah. pulang.
cuman yang disidang g cuma 1 ato 2 orang. itu yang bikin lama, kalo yang disidang cuma 1 orang mungkin g sampek 10 menit selesai.

dari antri panjang itu ada beberapa informasi yang bisa saya share, yaitu denda yang harus dibayarkan untuk beberapa pelanggaran. Cuman saya kurang tau dasar atau pedomannya apa. Ini hanya berdasarkan catatan saya saat menunggu sidang, setiap orang yang dipanggil pak hakim elanggaran dan besar dendanya saya catat.
berikut rinciannya
Lampu tidak menyala : 50rb
tidak punya SIM : 70 rb
tidak bawa SIM : 60 rb
belok kiri : 60 rb
tidak bawa SIM dan belok kiri : 80rb

untuk kasus saya agak unik, mungkin saya sedang beruntung dari keapesan saya. dulu saya pernah nganter temen sidang dengan pelanggaran yang sama dia kena denda 65 rb, tapi saya hanya kena 40 rb. alhamdulillah yah..

kalo g mau sidang yang antri itu masih banyak alternatifnya. satu yang paling saya rekomendasikan demi kebaikan kita semua, patuhi rambu lalu lintas, jangan lupa bawa SIM dan STNK, perhatikan perlangkapan motor (spion, lampu) dan hati2 dijalan.
Simpel aja khan,,, dari pada banyar denda

^_^

0 komentar: